jump to navigation

Inikah Reality Show? Desember 25, 2007

Posted by irvan132 in Keluh Kesah.
trackback

Menurut pendapat saya, reality show merupakan acara yang bersifat spontan dan tidak direncanakan sebelumnya (tanpa skenario). Jadi, semua orang yang terlibat, baik pemain dan penonton, tidak mengetahui apa yang akan terjadi di dalam sebuah adegan. Namun, jika pemain sudah diarahkan oleh sutradara berdasarkan skenario, itu bukan reality show lagi. Itu hanya adegan yang mengambarkan realita, dan tidak lebih dari acara sinetron yang biasa kita lihat di layar kaca.

Salah satu yang menjadi perhatian saya adalah acara Playboy Kabel yang sering ditayangkan di SCTV. Tujuan acara ini adalah menguji kesetiaan pasangan yang sedang berpacaran. Konsepnya adalah salah satu pasangan (biasanya pria) akan diuji kesetiaannya dengan cara digoda oleh wanita lain (penggoda). Biasanya si penggoda sudah melakukan “pendekatan” terlebih dahulu terhadap si pria. Di akhir acara, selalu saja para pria tergoda oleh si penggoda sehingga hubungan dengan pacarnya berhenti sampai di situ (putus).

Melihat ini, saya ada cerita menarik. Salah satu teman saya bercerita bahwa salah satu temannya pernah ditawari oleh tim dari Playboy Kabel untuk berperan sebagai playboy. Yang ditawari merupakan orang Jakarta. Lucu juga mendengarnya. Berarti, si calon playboy sama sekali tidak berpacaran dengan si korban. Bahkan, tidak mengenal si korban sama sekali. Wah, lucu sekali. Model penipuan apa lagi ini? Mau sampai kapan? Saya tidak tahu apakah acara Playboy Kabel merupakan acara reality show. Jika bukan bertipe reality show, tidak apa-apa. Akan tetapi jika bertipe reality show, sebaiknya stop saja. Kasihan penonton.

Modus yang sama terjadi dengan acara-acara perjodohan di televisi. Contohnya acara seperti Kontak Jodoh dan sebagainya. Saya heran saja ketika salah satu calon pasangan sedang berjalan sambil pendekatan, tiba-tiba ada salah satu calon (si pria) yang mencoba “merebut” si wanita dari calon pasangan lain. Setelah itu, si wanita kemudian disuruh memilih ingin kembali berjalan dengan siapa. Sungguh, acara seperti ini sangat mudah terbaca alurnya oleh penonton yang cukup “smart”. Karena memang, alurnya hanya itu-itu saja. Ironis.😦

Kira-kira, apakah masih ada acara yang sedikit “cerdas” di Indonesia ini di tengah gencarnya sinetron-sinetron kelas teri? Kalau masih ada, saya sangat berterima kasih.😀

Salam,

-IT-

Komentar»

1. reditya - Desember 25, 2007

jaman kecil dulu, suka banget nonton acara “anak seribu pulau”..
kalo sudah gede gini, acara apa ya yang cerdas dan menarik di televisi indonesia, bagi muda mudi cem kita😀

udah bob, gak usah nonton tv indonesia. segudang dorama, lusinan tv series luar, sama internet, sepertinya udah cukup ngabisin waktu deh😀

2. de2s - Desember 26, 2007

yup setuju gw,,
kae’nya rata2 reality show d sctv it emg ud gk pure lg,,
pcr prtma,cinta lokasi,backstreet,kaeny emg ud dset smw dh,,
tp ttp aj kdg2 msh gw tnton,,wlwpun kdg ska geli sendiri gw,,hehe

3. aRuL - Desember 26, 2007

kentara banget ngarangnya tuh kontak jodoh..

4. neen - Desember 26, 2007

Halah, acara “g cerdas” macam itu g cuma di Indonesia, pernah mencoba memperhatikan plot reality show bikinan Amerika g??? Rality show perjodohan macam for love or money, the bachelor, sampe pertikaian antar juri di American Idol, kental sekali nuansa dibikin2’nya, yg penting bisa memenuhi selera penasaran pasar.

5. rime - Desember 26, 2007

keknya playboy kabel ma kontak jodoh tuh dulu gak pake skenario deh.. dan di KJ dulu jarang banget ada yang berantem2 gitu (gua sering nonton KJ dari dulu, soalnya Trio Cagurnya lucu banget :D)

tapi keknya seiring dengan permintaan pasar yang menginginkan sesuatu yang beda, lama2 acara ini dijadiin kek sinetron <_< ntahvava…

yang paling kentara banget tuh reality show yang sore2 di SCTV itu loh… arrgghh skenario kali… ga seru jadinya -_-

6. alief - Desember 26, 2007

reality show sesungguhnya adalah berita demo dengan pentung2an sama polisi…😀

7. Double Gardan - Desember 26, 2007

Hari gini acara reality show benar2 asli…… gak mungkin laaa yaa uuuu
itu bakalan ga menjual nantinya alias ga ada sponsor, cara tv apa yah yang mendidik dan benar2 cerdas sedangkan semua satsiun tv berlomba-lomba untuk menayangkan sinetron yang gelas maksud dan tujuannya

8. rezco - Desember 26, 2007

playboy kabel itu pembodohan

masih mending 4 mata

kembali ke laptop…..

9. Mihael "D.B." Ellinsworth - Desember 26, 2007

Tentunya kita masih menilik sinetron “Para Pencari Tuhan”, yang sayangnya sudah tidak lagi membekas. Mengingat sesi pengulangan episode…😦

Saya masih memilih acara MetroTV. Reality Show ? Tonton SnapShot.😀

10. irvan132 - Desember 26, 2007

@ reditya
keknya internet yang dapet porsi paling banyak. hihihi

@ de2s
hihi, parah emang kalo gitu.

@ arul
malahan, itu kayaknya yang jadi pemain adalah agensi modelling kelas 2 semua. biar pada laku ama PH.😀

@ neen
makanya Green Day menciptakan “american idiot”. wkakaka

@ rime
mestinya perusahaan ga usah masang iklan lagi kalo ada acara2 yang kayak begituan. kasian.

@ alief
iya, paling berita seperti itu.

@ double gardan
susah emang kalo sponsor yang udah berkuasa.

@ rezco
kalo saya suka ama Komeng. beuh, Komeng tuh kocak dan emang raja “ngeles” Indonesia. wkakaka.

@ mihael
bener snapshot. lumayan tuh acara. ketauan semua belangnya.😀

-IT-

11. rara - Desember 26, 2007

kalo gak suka acara seperti itu ya..jangan ditonton toh mas dan mbak..gitu aja kok repot.. ^ v ^

12. ayahshiva - Desember 26, 2007

wah saya paling benci tuh sama acara satu itu, saya lebih suka acara back street, kemaren aja sampe adu jotos, seru banget

13. iwansulistyo - Desember 26, 2007

Saya melihat, ada “produk”, ya, sudah pasti sang produsen memikirkan siapa “pasar”-nya.

Hal-hal seperti gosip, sinetron percintaan, dll., itu dianggap produk yg memasar, mengingat pesaing-pesaing sesama stasiun TV swasta di Indonesia sudah banyak bermunculan.

Bagi saya, hingga sekarang, MetroTV-lah yang paling baik.
Yang lain?
Yang lain masih perlu berbenah.🙂
Salam.

14. cebay - Desember 27, 2007

Dulu2X mah gw sk bgt nonton reality show, tp lama kelamaan gw nyadar kalo ntu acara pake skenario, malez gw noNtoNx. Ky playboy kabel, gw dlu pnah nonton da plapor cwe yg ngetes kesetiaan pcrx,nah ntu cwe belakangan gw liat sring maen FTV d Sctv ntu tu FTV kluaran Frame ritz…

15. Sikop - Desember 27, 2007

Eh, jgn salah reality show yg bAik ntU bnyk lo contonya ja, uang kaget, bedah rumah

16. ridwan - Desember 27, 2007

yah ini anak baru tau….

gue mah udah tau dari sma, pas jaman2nya katakan cinta n apa tuh yg dihost ama desta-arie dagienkz(lupa gw namanya) mah gampang banget dibuat2nya. pura2 belom jadian atau temen biasa aja. atau pura2 lagi konflik aj pacarannya. trus ikut tuh acara biar dapet duit(honor). tuh yang nongol kan dikasih duit bos.

tayangan tv indonesia penuh kepalsuan, bos, walau ga semua.😀

17. prasso - Desember 27, 2007

Saya kira masih ada acara yang cerdas di TV, seperti “Republik Mimpi”, ato “Kick Andy”. Kalo dulu saya masih suka nonton acara TV seperti “Bajaj Bajuri” tapi kalo sekarang ya acara TV lokal isinya picisan semua termasuk Playboy kabel itu. Jadi pilihan saya untuk santai di rumah mending nonton serial hollywood seperti Heroes, Prison Break, Supernatural ato nonton DVD bajakan hehehe….

18. Muhammad Zulfikar - Desember 27, 2007

lama2, acara2 TV Indonesia, makin gk jelas😦

19. irvan132 - Desember 27, 2007

@ rara
hehe, jangan galak2 mbak.😀

@ ayahshiva
haha, adu jotos gara cewek.

@ iwan
saya hargai pendapat anda.

@ cebay
ajang promosi agensi kelas “dua” ya. hihihi

@ sikop
bener banget. ga semuanya bohong lho.

@ ridwan
yah, sori bos kalo basbang. maklum lah.😀

@ prasso
weiss, penggemar serial TV juga nih ternyata.

@ zulfikar
gimana kalo acara2 tivi di luar sana? hehe

-IT-

20. tys - Desember 28, 2007

Share IMHO:

Reality show tuh Karakternya memerankan diri sebenarnya, bukan jd aktor dgn karakter tokoh lain.

Script / Skenario tetap dibuat (tidak detil/ mengikat) hanya jd acuan tema dan arah proses produksi

Reality Show Popular di dunia:
The Osbourne, Miami Ink, Tommy Lee Goes to College, Girls next door dan American Idol.

Saleum

21. irvan132 - Desember 28, 2007

@ tys
makasih udah ngasih pendapat.🙂

-IT-

22. riesal - Desember 29, 2007

hmm .. nonton discovery channel ajah, kahn banyak tuh reality shownya😀

23. antie - Januari 2, 2008

Oy abang aku yg paling ganteng…

24. antie - Januari 2, 2008

Oi abang aku sekarang caknyo sdh ado blog dewek y..

25. ciNDy - Februari 28, 2008

wah kalo qu suka banget ama acarax backstreet,because acarax itu seru,apalagi kalo ada berkelahiX,qu slalu aja ketawa ngelihat kalo ada yang sling mkul,lucu aja,mmm yang maw knal call aja 085242019042

26. Reality Show, realita atau rekaan? « Blognya Sandy - Mei 12, 2009

[…] artikel lain yang bagus untuk disimak msnbc – Just How Real Are Reality TV Shows? Alfito Deannova – (Un)Reality Show Reality Show: Benarkah Realistis? Termehek-mehek: Reality Show yang unReality Inikah Reality Show? […]

27. rb - Juni 29, 2009

mending nonton film2 kartun kyk one piece, naruto, samurai x, dll.
cz menurutq film2 kartun tuh ngajarin qta bagaimana qta harus berjuang keras utk mengejar mimpi..cm sayang aj orang2 indonesia nganggep film kartun cm buat anak2,,,


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: